Cerita Bokep

AKU YANG CURANG

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat
pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya
mempunyai 4 pintu (rumah ler tu)
Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3
keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina.
Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi
balik petang, dapat gaji bayar hutang…hehehe…gurau sikit.
Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik
perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah
senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan
23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dannn seorang
suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku
tak silap lah…tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat
tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua…tergamak
dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh.
Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30
dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami
bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa
berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg).

Babak Warm-Up…

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan
masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik
dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam
keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya
ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah
kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang
Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia
hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat
bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh
kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang,
maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga
menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan
mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya
kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu
jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat,
menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun
sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan
ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti
5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel
Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang montok, putingnya yang
kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit,
berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh…
Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun
kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku
semakin tipis… namun…kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…dan pada hari
yang bersejarah itu….

Babak Stim

Hari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam
biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung…jadi bujanglah aku
dalam sebulan ni…hehehe…
Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik
dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar
dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² kereta Iswara Anisah
dan tiba-tiba…dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada
seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun
terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung
dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar²
kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta
aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung
yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil
berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa
disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat
pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang
memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya.
Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya
sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan
ada kat rumahpun…(terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab
dia ni seorang jiran prihatin kot…).
Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu.
Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu
memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana
urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu
dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak
sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² itu barulah aku
perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana
tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada
tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu
dan menelan air liur.
Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas
menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah
tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”.

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang
kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada
nasib…dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh
kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan
kejantananku rasa cukup tercabar….aku nekad…
Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang
Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas
Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang
keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam
dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² ” Please Anisah, please
sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. I love
you and
I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah
mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku
merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya
kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup
bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…
hhhesshhhhh

Babak Foreplay…

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku
dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly…yelahkan, babynya
baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku…dan
dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku…sebab kalau nak dibanding ngan
suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh..hehehe…Ciuman kami
menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut,
kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya
lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan
kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah…leher, belakang, dada, pinggang dan
pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan…
“sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati
kelazatan beromen antara 2 insan….
Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu
Anisah dan berkata, ” Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…lantas aku pun
dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya…tu
dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan
aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari
tubuhnya…sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah,
memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas
lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…Anisah berusaha menggerakkan buah
dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun
tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar
dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda
dirinya dek sedutan lidahku.
Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan
penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula
menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya
yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.
Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua
tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa
geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku
yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile
bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya.
Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka
bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah.
Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke
bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan buat sementara waktu.
Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya
unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka tok gajah ku terus terpantul keluar. Ayat
pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah ” Eh! Abang tak pakai seluar dalam
yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun
terbongkar..hehe…
Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai
pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih
berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang&#
8217;
sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang
Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu.
Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul
pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk
dirasmikan oleh suaminya kut nanti…hehe…Sebelum aku menjilat pantat Anisah,
aku
mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya sungguh
mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat
Anisah…bermula dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah
pantatnya
yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa
dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya…Suara Anisah dikala ini tak payah
nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…secukup rasa)
“Abangggggggggggggg….aduiiiiii
banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh…babbanggg..
tolonggg…bang”
sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas
jilatku
selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan
tersekat-sekat berkata ” banggg, cukup banggg…cukup…nisah dah tak tahan dah
nii….”

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali.
Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan
kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam
batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum…dan sekelip mata
kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam
mulutnya….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…Anisah
mengulum
batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan
apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum,
menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat
bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku
semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan…dan
akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih,
aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah…Anisah terperanjat dan
terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil
tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan
mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang Anisah dan bertanya
“Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”
Anisah tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”
Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, ” Thanx sayang…”
“Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke
bilik tidurnya…untuk meneruskan babak seterusnya….

Babak Pertarungan…

Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak
gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan
selain dari isteriku…dah lah tu bini orang pula…aarrgghhhhhhhhhh…kan
tadi aku
dah tekad…

Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya…kemudian aku menghidupkan
lampu bilik yang tadinya samar-samar…sememangnya aku suka melakukan seks dalam
suasana yang terang…Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu
tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan
terus menindih badan Anisah…kami berpelukan erat dan terus berkucupan
panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing²
tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot
buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur
pantat Anisah. Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya
melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin
tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…

Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah
dengan relahati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke
dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu
batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah…aduuuhhhhhhhhh
sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak
dara…cuma selaput daranya saja yang tak de…setelah setelah separuh kemasukan,
Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan
kemasukan batang hingga ke pangkal.
“Abangggg, sedapnya bang…masuk lagi bang…aduiii bang…nisah nak bangggg” rayu
Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa
sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil
Anisah menahan serangan demi serangan dariku…setelah hampir 10 minit, Anisah
semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik
cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar
belakangku…menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil
mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel ” abang, laju
lagi bang, laju lagi bang…sedap bang…sedpanya bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku
semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat
Anisah…hinggalah akhirnya Anisah berdengus
panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg….
Aarrggggggggggggggg..duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata Anisah
telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku
untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan
yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang
sama…Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih
hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu lagi menahan rasa
kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’,
cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya
yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah…aku tak peduli samada benihku akan
bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila
batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit
itu…Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku…ternyata
kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah.
Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar
kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah
mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan
Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang
pukul 3.30pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari
tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku
mendapatkan Anisah….dan kami bersetubuh sekali lagi….sebelum aku kembali ke
apartmentku.

Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak
hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya…walaupun aku merasakan Anisah
masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat
dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya….pasti musnahlah
kehidupan rumahtanggaku juga rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian
tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat
aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi
yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang
penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini,
begitulah harapanku……hingga ke saat ini…

Sekianlah secebis kisah dariku…harap pembaca puashati dengan cara
penyampaianku…inilah yang terbaik dapat kupersembahkan. Ada komen atau nak
berkenalan, kontekler aku kat khalifah_73 at suratpanas titik kom…maybe ada
sesuatu yang menarik menanti kita…okehlah babai.
Berikan sokongan anda dengan melawat sponsor yang berikut.

Related Post