Cerita Bokep

Nikmatnya Bermain Poker Seks Mahasiswi

Ini adalah satu kisah hebat yang benar2 terjadi dalam hidupku yang membosankan. Sewaktu aku berumur 16 tahun, aku berniat untuk masuk ke SMU di kota besar. Waktu itu aku memilih Surabaya. Sebelumnya aku tinggal di Nganjuk, kota kecil yang jauh dari kesenangan dan kebebasan. Bapak Ibuku mengiyakan saja, dengan syarat aku harus bisa menjaga diri. Waktu itu aku oke saja, tanpa tau maksudnya apa.

Tahun 2000, bulan Juni.Aku pertama kali menginjakkan kakiku di Surabaya. Aku dititipkan di kos2an milik tetanggaku di Nganjuk, dia punya beberapa kos2an di Surabaya.

Aku diberi kamar yang paling pojok, lantai dua. Kos2an nya dibuat lorong, dengan kamar di satu sisinya. Jadi begitu naik tangga, sampai ke lantai 2, langsung ke ruang TV. Untuk menuju kamarku, musti menyeberangi ruang TV dan kamar mandi, trus melewati lorong yang berisi kamar2 ada 5 kuhitung, sampai di pojok lorong.

Saat itu jam 8 malam, aku heran kenapa kos sebesar ini ga ada satupun penghuninya tampak. Padahal udah jam 8 malam.

Baca Juga: Keenakan Jahil Dengan Teman Sekelas

Setelah beres2, aku ke ruang tamu untuk nonton TV. Sekolahku masuk 2 minggu lagi, jadi aku punya banyak waktu libur. Wah, bisa nonton sampai pagi nih, pikirku.

Sampai di ruang tamu, aku berharap bisa kenalan dengan penghuni kos, karena aku memang pengen tau cerita mereka hidup di kota besar.

Tapi lagi2 nihil, ga ada satupun orang yang keliatan. Hm aneh. Jam 1, aku ngantuk, trus masuk kamar dan tertidur.

Kejutan Di Pagi Hari.

Keesokan paginya aku terbangun suara ribut, langkah orang banyak dan pintu dibuka tutup. Kulihat masih jam 6 pagi. Penasaran, aku melangkah keluar.

Hah! Aku kaget sekali, banyak cewe2 cakep, mungkin mahasiswi, bersliweran, ada yang dari kamar mandi, cuma pakai BH dan CD, ada yg cuma handuk dililitkan di pinggang tanpa BH, ada pula yang pake CD dan kaos singlet tanpa BH, jadi keliatan banget kalo putingnya menonjol. Aku pucat pasi.

Ternyata kos cewe! Saat mau melangkah masuk, ada teriakan keras. Aku kaget banget.

AAAAAHH!! Heh!! Kamu cowo kok berani2nya masuk sini!! Bu Miiiin, ada maliiiiing!!! Spontan cewe2 itu berteriak sambil menutupi tubuhnya.

Wakss!! Aku gelagapan. Panik, nggak tau musti ngapain, tubuhku cuma tegang kaku di tempat. Bu Min, pembantu yang menjaga kos, tergopoh2 naik tangga, trus ngeliat aku.

BBBu Min.. kataku tergagap. Kemudian Bu Min ketawa terpingkal2, kemudian dia menjelaskan situasinya. Setelah itu cewe2 tadi sebagian masuk kamar sambil menggerutu, cuma ada 3 cewe yang tetap di tempat.

Oalaah, kirain kamu maling. Barusan dateng to?? Yang bicara ini namanya Tika, orangnya cantik, lumayan tinggi, bodinya bagus banget, pantatnya bulat dan kencang. Dia ini cewe yang tadi cuma pakai CD biru muda dan kaos singlet tanpa BH. Yang satu lagi duduk di depan TV, sambil ngeliatin aku atas bawah, namanya Yuni, matanya menatapku curiga. Yuni lagi pakai tank top terusan tanpa BH, warna pink tipis, tapi ga keliatan apa2 soalnya langsung ditutupi.

Yang satu lagi langsung berteriak kenceng plus kemayu, Haiii, aku Enyiii, kaget yaaa?? Hahahaha Keliatannya yang satu ini ceria banget orangnya. Enyi berkulit putih, tapi bawah matanya item, entah kenapa. Enyi bertubuh ramping, tapi dadanya besar banget. Enyi pakai kaos ketat yang keliatan mahal, tapi bawahnya cuma pakai CD GString. Ya ampun, keliatan semuanya, pikirku. Tapi cewe2 ini keliatannya ngga terlalu kuatir kalau tubuh seksinya terekspos.

Kami berkenalan pagi itu. Ooo, masih baru masuk SMU?? Pantes kok mukanya culun banget, wahahahaha Ketiganya ketawa. Aku cuma senyum2 malu.

Hari ini libur? tanya Enyi. Iya Mbak, jawabku sampai 20 Juni baru masuk ambil seragam. Sori Mbak, ngagetin..

Ngga papa, ya wajar lah kalo kaget, soalnya mendadak ada cowok masuk, kata Tika.

Si Sapi tuh yang paling kaget, soalnya ga pake apa2, cuma ngelilit anduk aja, hihihi, mungkin dia malu. Kamu udah liat apa aja Di?? tanya Enyi sambil mesam mesem.

Aku ngga berani jawab, cuma ngeliat arah lain. Udah2, keliatan cowo imut langsung deh digodain. Di, kita permisi dulu ya. Ayo ayo jangan digangguin, kata Tika sambil masuk ke kamar. Enyi cekikikan sambil ngelirik aku, trus ikut Tika masuk kamar. Tika dan Enyi sekamar rupanya.

Si Yuni yang lagi nonton TV juga ikut masuk. Ketika dia berdiri, Yuni menutupi dadanya sambil jalan. Wah, keliatan banget kalo dadanya besar, dan bentuk badannya juga bagus, kakinya ramping. Sayang orangnya pendiam, judes pasti, pikirku. Masih jam 7, aku ngantuk lagi, bangunku kepagian soalnya.

Sambil jalan ngelewatin kamar cewe2 itu, aku heran lagi, kok mereka masuk kamar lagi ya? Apa mereka mau tidur lagi? Kan tadi sudah mandi? Mungkin mereka sungkan di luar ada cowok. Ya udah, aku tidur lagi.

Jebakan Terencana.

Siang menjelang, aku terbangun. Kulihat wekerku menunjukkan jam 2 siang. Suara2 cewe bercakap2 sambil cekikikan terdengar dari ruang TV. Waduh, aku sungkan nih, mau ke kamar mandi kan terletak di ruang TV, tapi aku musti mandi. Gimana ya?

Kubulatkan tekadku, sambil membawa handuk dan pakaian ganti aku melangkah ke kamar mandi. Aku berusaha untuk nggak ngeliatin cewe2 ini. Waktu aku melewati mereka, obrolan cewe2 ini langsung terhenti. Terasa banget kalo mereka lagi ngamatin aku. Cepat2 aku masuk ke kamar mandi.

Ketika ke kamar mandi, mereka cekikian lagi, trus kasakkusuk. Ada kata2 yang kedengeran, Lumayan juga tuh, imut.. sama Wah, Enyi dapet mainan baru niih.. sambil ketawa. Trus ada yang nyeletuk Sst, eh, sini deh, .. setelah itu sepi.

Setelah mandi, kebetulan aku cuma pake CD sama celana pendek. Cewe2 ini lagi ngeliatin. Trus si Enyi manggil aku, Diii, sini deh. Sini sini sini.. duduk sama kakakkakak yang manis hehehe… Akupun kebingungan. Eh, knapa Mbak?

Sini, kakak kenalin, yang ini namanya Lisa, kalo yang ini Sapi, hwahaha..nama aslinya sih Indah. Yang ini Meidi, trus itu Vivi. Enyi mengenalkan cewe2 yang tadi pagi belum sempet bicara. Kemudian kami ngobrol sebentar, tanya ini tanya itu. Rata2 cewe2 itu bodinya yahud semua, kulitnya mulus2. Soal wajah sih relatif cantik. Cuma Tika yang paling cantik kayak artis.

Sampai akhirnya tiba2 Tika tanya Di, kamu pernah main kartu?

Hah? Oh, pernah Mbak.

Bisa poker? potong Enyi cepat.

Mm pernah sih, sama temen2. Knapa Mbak?

Main poker mau? Daripada nganggur, ngga ada kegiatan kan? tanya Tika.

Mm, makan dulu ya Mbak, laper..

Ok, aku tunggu di kamarku ya. Tau kan, kamar kedua dari kamarmu kata Tika menunjuk kamarnya.

Oya, aku tau kok Mbak. Eh, ngga di sini aja? tanyaku.

Ngga, di kamarku aja jawab Tika.

Enak, dingin kamarnyaaa, Enyi menimpali. Cewe2 yang lain pada cekikikan.

Aku agak heran, agak bingung. Kemudian aku pakai baju, trus turun ke ruang makan, makan masakannya Bu Min. Sedangkan cewe2 tadi ngelanjutin ngobrol.

Setelah selesai makan, aku ke atas lagi. Ayo ayo, kita main, si Enyi menggandeng tanganku masuk ke kamarnya.

Ada 3 cewe yg masih nonton TV, ngeliat aku ditarik Enyi, mereka cekikikan.

Aku masuk ke kamar Tika

Related Post